Saturday, June 28, 2008

Kesempitan, Jenayah dan Nilai Kebahagiaan



Seorang ulamak ada menyebut, tatkala kita dibebankan dengan kenaikan harga minyak dan kenaikan harga barang, jenayah akan semakin kerap berlaku..

Semakin banyak kes rompakan dan kecurian akan muncul.. Jenayah juvana juga akan meningkat, anak merasa dana pemberian ibu ayah makin kurang.. segala macam benda yang diinginkan mungkin hanya bisa diperoleh dari sumber atau cara yang tidak baik.. Akan berlaku perbalahan sesama keluarga, sahabat handai, peniaga dan pembeli, pengurus dan pekerja semuanya mempertikaikan soal kos dan kesempitan wang..

Maka tidak hairan lah, kalau dijangkakan akan sangat sukar wujud suasana yang bahagia. Majlis seperti parti harijadi menjadi makin 'simple', kenduri kahwin@walimah anak-anak muda terpaksa ditangguh, dilambatkan, atau mungkin batal, gara2 kos yang tinggi. Aktivti ziarah-menziarahi juga jadi semakin lenyap.. "Aduh, tak sanggup la nak pergi kenduri dia kat mersing, jauh tu, minyak dah la mahal.. nak beli hadiah lagi.. semua mahal sekarang ni" seorang teman pernah menyebut begini minggu lepas. Sedih kan? Bukan salah dia.. Takdir begitu? Perbualan antara anak di perantauan dan ibu di kampung pun mungkin lenyap.. Bil naik & mahal? Maka makanan yang lazat2 pun mungkin kurang dijamah lagi.. " Not worth la!!!" Program percutian bersama keluarga dan sahabat handai juga mungkin berkurang.. Umpama sesemuanya perlu disekat-sekat.. Bisa berlaku bukan? Apa mungkin bahagia dikecapi lantaran masalah2 sebegini?

Wednesday, June 18, 2008

'Murdi' dan Populariti

Kebelakangan ini, teman sekelas, Murdi* sering di sebut-sebut oleh teman-teman, baik laki dan perempuan. Sememangnya sejak awal semester, sudah saya kenalpasti akan populariti yang bakal Murdi peroleh kelak.. Dari raut wajahnya yang redup, budi bahasa yang baik, penjagaan solat yang sempurna, serta sifat tanggungjawab yang tinggi, Murdi memang sewajarnya jadi glamor dan diminati.. Apalagi sekarang saat beliau menerima Anugerah Dekan dalam keputusan peperiksaan yang lepas.. Ramai yang terkejut... dan ramai juga yang mengakui, "Murdi 'deserve' it! " Kata seorang sahabat yang menginap di seksyen 8.

Namun kalau dilihat populariti yang dikecap Murdi, pasti tidak la setanding pelakon, penyanyi, pemimpin dan orang-orang kaya di Malaysia dan dunia.. Mereka lebih dikenali.. Namun apakah yang ada pada glamor dan populariti, bakal jatuh juga kelak, silap-silap, glamor yang keterlaluan akan dicemuh masyarakat.. Apalagi glamor kerana punya harta jutaan ringgit.. Apakah nilai punya rumah besar andai tiada pengisian solat dan ibadah di dalamnya? Apakah erti guna kereta mewah jika, perjalanan atau destinasinya sering ke tempat yang mungkar?

video

*Murdi atau nama sebenar Hasmudi Aziz, adalah pelajar cs224 di UiTM. Lahir dan membesar di Melaka, Murdi banyak menghabiskan masa bersama keluarga terutama ayahnya yang merupakan seorang aktivis politik yang aktif.. Berbekal tangan dan kaki 'kidal', Murdi sangat aktif bersukan terutamanya dalam sukan futsal dan badminton.. Anak teruna Pak Aziz ini masih 'single' dan sedang meniti usia 23tahun dengan satu harapan, 'insan solehah bisa ditemui..'

Tuesday, June 17, 2008

Cahaya Merentasi Masa


"Kuperlukan cahaya, dari sinar matahari, untuk menerangi gelapku"..
Cahaya digambarkan sebagai satu objek yang positif.. Terang.. Hangat.. Cerah.. Jelas.. Berbanding gelap, yang lebih cerminkan topik2 negatif.. Maka saat ibu menamakan anaknya dengan maksud 'cahaya sedia ada' tersergam indah satu niat dari si ibu untuk melihat anaknya menjadi seorang yang bersifat positif, berpotensi untuk berjaya, keluar dari permasalahan, dan turut sama menerangi yang lain.. andai mampu.. sekarang dan akan datang..

Perbincangan dengan teman-teman tempoh hari tentang minyak bersambung kepada satu teori.. Teori cahaya dan kemampuan kita merentasi masa.. Kelajuan cahaya yang disebut sekitar 300 ribu km/h mampu menempatkan kita ke satu tempat dalam masa sekelip mata..

Maka kerana itulah, saat peristiwa Israk dan Mikraj dahulu, Rasulullah SAW yang diangkat dengan menunggang seekor binatang, didatangkan Buraq dari syurga yang berpelana dan bertali. Buraq ialah seekor binatang berwarna putih, saiz badannya lebih besar daripada himar dan lebih kecil daripada barghal. Ia mempunyai empat kaki dan pantas berjalan. Satu langkah ke satu langkah kakinya adalah seumpama 'sekelip mata memandang'. Cahaya lah yang dipantulkan pada mata, maka itulah gambaran yang dapat dipotretkan tentang perjalanan Rasulullah. Jibril yang diciptakan dari cahaya turut menemani Nabi SAW dalam peristiwa itu..
Ulungnya Muhammad Rasulullah. Kerdilnya kita.. Namun, baginda tetap ingat pada kita, waimah nak menempuh wafatnya.. Mampukah kita peroleh syafaatnya?
Sumber foto Kartun (http://www.cafetalk.jp/)


Monday, June 16, 2008

Minyak dan Sampah


Petang semalam.. Duduk bersembang sambil minum teh tarik bersama teman lama, Ciki, Joy, Godang (bukan nama sebenar). Isu-isu yang dibincangkan tertumpu soal politik negara dan masalah terbaru.. isu kenaikan harga minyak.. Ciki mengutarakan soal gas, kebetulan beliau merupakan engineer di syarikat oil n gas antarabangsa.. Lalu sembang punya sembang, keluar bermacam idea penemuan dan teknologi yang dah dijumpai, tapi tak mungkin dipasarkan. Setakat teori gas dapur untuk kuasa enjin, kita dah tahu.. teori Hybrid Car kita sudah maklum, Ciki bilang ada kenderaan yang bisa pakai udara untuk berjalan, ada pula yang guna minyak kelapa, Joy suka kalau dapat guna air ganti petrol, Godang masih menyimpan ideanya.. dan Joy mengakhiri dengan teori 'guna sampah' untuk bahan bakar kenderaan kita..

Shafizal, student cs224 uitm pasti berminat tentang sampah.. Kecemerlangan Shafizal dalam penemuan baru tak bisa disangkal. Beliau merupakan saintis muda bersama Azri dan rakan2 yang 'espose' dalam 'paper' bulan lepas dengan penciptaan 'Jam "SMART WATCH" untuk kes-kes anak hilang seperti adik Sharlinie.. Katanya untuk dibuat thesis nanti, beliau mahu gunakan sampah sebagai topik.. Tapi bermanfaatkah sampah?

Kata ahli cerdik pandai, untuk mengenali peribadi seseorang itu, lihat apa yang ada dalam tong sampahnya.. Itu lah yang bisa digambar kan tentang seseorang itu.. Pernahkah kita dengar tentang cara menilai seseorang melalui tahi lalat? hari lahir? cara duduk?

Wednesday, June 11, 2008

Tepuk Dada Tanyalah Selera

Yang baik itu dari Allah, yang buruk itu dari kesilapan kita sendiri.. Baru tadi, terdengar satu potong ayat, dari Prof Madya Hanafiah Harun, pensyarah ethics di UiTM.. Kata-kata beliau cukup menarik, lebih kurang beginilah bunyinya..

"Jangan lakukan sesuatu yang tidak baik itu sebagai amalan, takut- takut menjadi tabiat.. Jangan terus melakukan tabiat itu, takut nanti jadi budaya. Kerana, kalau sudah jadi budaya, ianya sukar nak di bendung, nak bendungnya, perlu hapuskan satu generasi.. "

Adakah mampu sesetengah pihak yang selama ini mewar-warkan konsep pembangunan insan melaksanakan program-programnya? Adakah objektif nya di capai? Apakah ada jalan tepat untuk membetulkan perokok, penagih, menyesalkan pencuri dan perompak? Apakah mudah untuk mengajak manusia ke jalan yang baik?

Tuesday, June 10, 2008

Euro Oh Euro!

Euro kali ni kelihatan lebih baik.. Dari segi permainan, agak rancak.. Taktik2 baru dan teratur wujud.. Pemain nampak agresif dan berkobar-kobar semangatnya.. Tapi dari segi mutu pengadilan, agak sukar diperjelaskan.. Lihatlah gol pertama Holland saat bertemu Itali, ternyata Van Nisterrooy 'score' dalam keadaan offside.. Even Van sebagai pemain Real Madrid sekalipun, saya masih tidak menyokong gol itu.. Ianya gol murahan yang menbuatkan Italy punya corak permainan jadi tak menentu akibat dari gol seumpama itu.. Mungkinkah rasuah berlaku? Pengadil dan 'linesman' dibayar? Atau mungkin pemain Italy juga dibayar? 3-0 gol margin tu agak besar.. Apakah gaji mereka yang sekitar 100 ribu pound seminggu tu masih tidak mencukupi? Lainlah di Malaysia.. gaji nya kecil.. jadi rasuah bisa mungkin berlaku untuk pemain liga super kita.. Bagaimana pula pimpinan di Malaysia? Tiada rasuah?

Monday, June 9, 2008

Hadith Nabi

Sebagai umat Muhammad, dan juga pengamal Sunni, saya merasakan ada pentingnya kita umat islam tahu dan sedikit sebanyak mengambil berat soal hadis dan periwayatnya.. Kadang kala, hadith yang diterbitkan amat sangsi sekali kesahihannya. Pembangunan ibadah juga bisa jadi terencat akibat dari salah faham tentang hadis. Pernah kita dengar tentang hadis "Syaaban bulanku, Rejab bulan Allah dan Ramadan bulan umatku", dan hadis ini dikenalpasti sebagai hadis palsu.. Atau adakah ianya hadis dhaif, yg mungkin lemah, tapi masih bisa dibuat hujah ringan?

Monday, June 2, 2008

Muqaddimah

"Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmatNya yang melimpah-limpah) dan janganlah engkau melakukan kerosakan di muka bumi sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berbuat kerosakan".
Surah Al-Qasas ayat 77

Cetusan minat saya untuk menulis blog lahir dari dorongan teman- teman rapat Meon, Red, Kodin, Latip yang dah lama berkecimpung dalam penulisan2 maya ini.. Saya rasa mungkin sedikit sebanyak ada sumbangan besar yg dapat taburkan, atau setidak-tidak nya ada manfaat yang saya bisa peroleh dari laman blog ini.. Untuk diri saya sendiri..

Saya mengharapkan sesuatu yang baik , sebagai mana semua insan di dunia ini inginkan.. Anda juga bukan?